Jilatan Jalil Dipantat Aku

Kisah meraba menggentel kelentit basah – Petang semalam Jalil tiba-tiba muncul kat parking kereta. Dia lepak atas bonet kereta aku dengan selamba sambil isap rokok. Aku bunyikan alam. Dia terkejut. Aku ketawa (tapi Cuma dalam hati).“u tak call I pun, Yasmeen” Jalil bertanya sambil memijak putung rokoknya.“u tak call I pun…” aku gagap.“u tak bagi contact number u pun” Jalil bersuara lagi.“eh ye ke?” aku buat-buat lupa. Memang aku takde bagipun. Aku rase tak minat la dengan mamat ni. Tak tau la kenapa. Gaya ok. Body boleh tahan. Rupa pun ade. Ape yang takde ekk? Tah laaa…“jom minum jap, borak-borak…” Jalil sengih.Iskkkk… tension laaa dengan dia ni… suke desak-desak aku.“oklah jom laaa… jom laaa…” Aku start kereta.

Aku bawak dia minum kat Agora je pasal lepas tu aku nak buat-buat letih pastu aku balik la. Hehehe…Silap!Silap betul la aku buat plan bodo camni. Lepas minum Jalil nak ikut aku balik rumah. Dia kata nak borak-borak. Aku pulak bagi alasan dan letih. Jadi dia nak ikut aku balik rumah supaya aku dapat borak dalam keadaan selesa kat rumah aku sendiri.Huh! Aku mengeluh panjang…

Kat rumah Jalil offer untuk urut aku.“u kan penat. Meh la I urut u, kat kampung, I selalu urut mak bapak I, I pandai urut tau” Jalil sengih-sengih lagi.Hmmm… aku mencebik. Naper la aku lemas sangat ngan mamat sorang ni.“u nak ape sebenarnya ni? U nak sex ke?” aku bertanya selamba.“hmmm? Sex? Nape u cakap I nak sex?” Jalil pura-pura tanya.Aku menjeling dan baling lotion kat dia.Dia sambut lotion tu dengan senyuman panjang.Aku baring atas sofa.“ahaaa… better u baring atas katil, dalam bilik u coz mase I urut u, u boleh terus tido, then I balik… errr… mcm mana I nak kunci pintu?” Jalil sengih lagi.Aku menjeling. Bangun dari perbaringan dan berjalan menuju kebilik.“lepas kunci pintu nanti, letak kunci dalam letter box kat bawah. I ada kunci lagi satu” Aku menghenyak punggung atas katil.

Jalil tarik skirt aku kebawah. AKu pandang dia.“u know, mengikut kaedah perubatan, urutan mesti dibuat dari bawah. Kaki u letih kan? Sehari suntuk pakai kasut tumit tinggi, so I akan start dari tapak kaki laaa…” Jalil sengih. Aku jelling lagi.

Jalil mengurut tapak kaki aku membiarkan baju aku masih di badan dan kemaluan aku masih dilindungi seluar dalam. Lega. Dia memang pandai urut. Dia menekan-nekan tapak kaki aku menggunakan ibu jari dan menekan kuat lagi dibahagian tumit kaki. Huh! Legaaa… sedap tul la!Urutan Jalil naik ke betis. Dia menambah lotion dan mengurut sekitar betis aku dan menekan-nekan bahagian sendi dibelakang lutut. Aku merasa sangat selesa.

VIDEO LUCAH FIRST TIME PECAH DARA VIRAL

Urutan Jalil naik ke peha… dia mengurut-ngurut celah kangkang aku dan sesekali pura-pura terlanggar pussy aku. Aku meniarap dengan penuh selesa. Aku dah mula rasa ngantuk. Jalil menarik seluar dalam aku dan aku membiarkan saja. Aku rase sedap sebenarnya. Jalil terus mengurut peha aku dan mengepal-ngepal punggung aku. Dia menolak pungguk aku keatas menggunakan hujung telapak tangan beberapa kali. Aku dah basah. Harap-harap dia tak tau, kalau tak, segan la aku pasal tadi aku buat jual mahal hehehe…

Jalil tiba-tiba menyentuh kelentit aku. Aku buat-buat tidur. Hujung jari Jalil menyentuh kelentit aku. Licin. Mungkin Jalil sedang tersenyum sebab dapat rasakan kebasahan tu. Aku terus buat-buat tidur. Jalil merenggangkan kedua belah kaki aku. Tiba-tiba aku rasa lidah Jalil menjalar lembut disekitar kemaluan aku. Dia menjongket punggung aku dan terus menjilat. Aku tak dapat mengawal diri dari mengerang kesedapan. Jalil menelentangkan aku bila menyedari aku tak tidur lagi. Dia mengangkangkan aku dan terus menjilat. Aku menggelepar kesedapan. Tangan Jalil meramas-ramas pada kedua-dua peha aku letika dia menyembam mukanya ke pantat aku. Jilatan demi jilatan membelai hingga aku tak terkawal lagi untuk terus mengerang kesedapan.

Jalil bersedia melutut. Bijak. Entah bila dia tanggalkan seluar. Mungkin ketika urut aku tadi. Dia menyelak baju aku dan serentak menyelah bra aku keatas. Breast aku dinyonyot lembut dan lidahnya bermain-main dengan puting aku. Aku dapat rasakan batang keras dia mula menjalar mencari-cari lubang sementara tangannya meraba menggentel kelentit basah aku. Jalil terus menjilat breast aku dan sedikit demi sedikit batang kerasnya menujah kemaluan aku. Batang Jalil cukup sendat terpacak disitu. Dia menarik tolak koneknya semakin lama semakin laju. Aku mengerang lagi.

Setiap kali dia menekan koneknya, aku menjerit kesedapan. Jalil menujah dengan laju. Sebelah tangannya meramas breast aku dan sebelah lagi menutup mutut aku yang menjerit-jerit menahan sedap dan senak serentak. Henjutan Jalil semakin laju. Tak sampai sepuluh minit, dia memancutkan pelurunya jauh kedasar. Dia menekan menambah senak yg aku rasakan. Aku menjerit sekuat hati. Sekejap tetapi aku dapat rasakan kepuasan itu sebab dia tak henti-henti memacak aku dengan laju tanpa berhenti walau sekejap pun.

Aku yang memang dalam keletihan semakin letih. Aku tidur tak sedar entah bila Jalil balik. Mujurlah aku bangun awal pagi tadi sebab malam tadi aku terus tertidur, tak sempat nak cuci rambut seperti yg aku lakukan tiap-tiap malam. Jadi pagi ni aku ada banyak masa untuk keringkan rambut. Masa mandi, aku tengok bilik air aku masih basah, mungkin dia baru pergi, mungkin juga dia bermalam disini tidur bersama aku. Breast aku penuh kemerah-merahan sehingga sekitar dada. Nampaknya pagi ni aku tak bolehlah pakai baju yg terdedah di bahagian dada. Sebelum ke parking kereta, aku singgah ke peti surat. Jalil tinggalkan kunci rumah aku disitu seperti yg aku arahkan. That’s it!

TENGOK VIDEO LUCAH FULL SEKS
VIDEO LUCAH FIRST TIME PECAH DARA

Tinggalkan Balasan

Alamat e-mel anda tidak akan disiarkan. Medan diperlukan ditanda dengan *